Tuesday, December 8, 2015

5 Bahaya radikal bebas dan cara mengatasinya

Dalam beberapa tahun terakhir, radikal bebas telah menjadi topik penelitian yang dipelajari oleh para ilmuwan. Radikal bebas merupakan spesies oksigen dan nitrogen reaktif yang dihasilkan oleh tubuh kita dengan berbagai sistem endogen, paparan kondisi physiochemical berbeda atau keadaan patologis. Keseimbangan antara radikal bebas dan antioksidan sangat diperlukan untuk berbagai fungsi fisiologis yang tepat. Jika radikal bebas lebih banyak di dalam tubuh maka akan mempengaruhi sel-sel normal sehingga menimbulkan masalah serius bagi kesehatan. Penyakit yang dihasilkan oleh paparan radikal bebas umumnya membutuhkan waktu, sehingga gejalanya tidak langsung terdeteksi, meskipun demikian radikal bebas dapat memicu penyakit yang sangat berbahaya termasuk kanker, diabetes, katarak, stres, penuaan dini dan alzheimer.
Bahaya radikal bebas
Bahaya radikal bebas

Untuk mengurangi dan menghilangkan efek buruk radikal bebas kita membutuhkan asupan makanan tinggi antioksidan yang berasal dari buah dan sayur segar, terutama yang memiliki warna orange atau hijau gelap. Sebagai alternatif biasanya orang menggunakan Antioksidan sintetis untuk menggantikan antioksidan alami dalam memerangi radikal bebas. Sayangnya alih-alih menyingkirkan bahaya radikal bebas antioksidan buatan seperti butylated hydroxytoluene dan butylated hydroxyanisole justru baru-baru ini dilaporkan memiliki efek samping merugikan bagi kesehatan manusia. Dengan demikian, para pakar kesehatan menyarankan kita untuk mendapatkan sumber antioksidan dari makanan bukan dari suplemen.

Bahaya radikal bebas bagi tubuh

1. Penyakit kanker. Dr Bruce Ames, seorang ilmuwan terkenal di bidang antioksidan dan merupakan profesor di UC Berkeley, memperkirakan bahwa setiap sel manusia dipengaruhi oleh sekitar 10.000 radikal bebas setiap harinya. Dalam keadaan normal, proses yang dijelaskan di atas dapat diperbaiki oleh antioksidan. Tetapi ketika tubuh kita mengalami kekurangan antioksidan dari makanan maka radikal bebas secara brutal akan menghancurkan DNA, pemberantasan sitokin, dan menghancurkan struktur sel. Kerusakan yang dihasilkan oleh radikal bebas tersebut dapat menyebabkan penyakit seperti kanker.

2. Diabetes militus. Diabetes mellitus adalah sindrom yang awalnya ditandai dengan hilangnya homeostasis glukosa. Penyakit ini berhubungan erat dengan resiko tinggi aterosklerosis, ginjal dan kerusakan saraf serta kebutaan. Kelainan dalam regulasi metabolisme logam peroksida dan transisi yang mendalilkan dapat menghasilkan pembentukan penyakit serta komplikasi jangka panjang. Diabetes mellitus sering dikaitkan dengan radikal bebas meskipun penyebab pasti penyakit ini masih dalam penelitian mendalam.

3. Penyakit kardiovaskular. Beberapa bukti menunjukkan bahwa kerusakan yang diakibatkan oleh radikal bebas menjadi faktor penting penyebab penyakit jantung. Fakta ini Ini telah memicu banyak penelitian untuk melihat hubungan antara bahaya radikal bebas dan penyakit jantung. Hubungan antara penyakit jantung dan radikal bebas dimulai dengan kerusakan endotel, sehingga mengekspos sel-sel ini ke dalam lapisan sel yang mendasari proses inflamasi yang akhirnya mengarah pada pembentukan lesi aterosklerosis. Intrinsik pembentukan lesi adalah stres oksidatif seluler, karena produksi radikal bebas yang merusak (reaktif oksigen dan nitrogen spesies) oleh banyak jenis sel termasuk sel-sel endotel, sel otot polos pembuluh darah dan monosit/makrofag.

4. Penyakit alzheimer. Ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa kerusakan oksidatif yang dihasilkan oleh radikal bebas dapat menyebabkan patogenesis penyakit Alzheimer. Radikal bebas adalah senyawa oksigen reaktif yang dapat menyerang dan merusak lipid, protein, dan DNA. Otak sangat sensitif terhadap kerusakan oksidatif karena kandungan tinggi asam lemak yang mudah teroksidasi, penggunaan oksigen yang tinggi, dan rendahnya tingkat antioksidan. Bukti kerusakan oksidatif telah diperoleh dari jaringan otak postmortem serta dari pasien yang hidup dengan penyakit Alzheimer.
 Antioksidan seperti vitamin E diketahui dapat membantu mengurangi bahaya radikal bebas untuk otak, sehingga dapat mencegah penyakit alzheimer. (ncbi.nlm.nih.gov)

5. Merusak kulit. Salah satu organ yang terkena bahaya radikal bebas adalah kulit kita. Radikal bebas adalah molekul yang sangat reaktif yang dapat merusak hampir semua molekul dalam tubuh kita termasuk struktur selular penting yang ditemukan di organ tubuh terbesar seperti kulit. Untuk meminimalisir hal tersebut kita disarankan mengkonsumsi buah dan sayur segar sumber antioksidan

Mengatasi Bahaya radikal bebas

Kita tahu jika ada dua jenis antioksidan yang bisa membantu menangkal bahaya radikal bebas yaitu betakartoten dan vitamin E. Keduanya terbaukti ampuh untuk mengurangi kerusakan yang dihasilkan oleh radikal bebas. Tetapi Vitamin dan beta-karoten telah menunjukkan manfaat jauh lebih sedikit dari yang diharapkan. Penelitian menunjukkan jika antioksidan seperti betakaroten dan vitamin E hanya mempengaruhi beberapa jenis radikal bebas tertentu tetapi tidak dengan yang lain. Sedangkan kita telah melihat bahwa setiap sel dapat menghasilkan berbagai radikal bebas yang berbeda. Untuk itu, kita membutuhkan makanan yang mengandung tinggi antioksidan berbeda dan tidak mengandalkan suplemen saja dalam memerangi radikal bebas.

Radikal bebas tidak selamanya buruk

Banyak reaksi kimia yang terjadi dalam tubuh kita akan menghasilkan radikal bebas. Meskipun ada banyak bahaya yang ditimbulkan oleh radikal bebas ini tetapi tidak semua radikal bebas itu buruk bagi tubuh manusia selama masih di bawah kontrol. Bahkan, radikal bebas memainkan peran penting dalam tubuh manusia yang sehat. Tubuh mencoba untuk memanfaatkan kekuatan destruktif dari radikal bebas yang paling berbahaya yaitu radikal oksi dan ROS untuk digunakan dalam sistem kekebalan tubuh dan reaksi inflamasi. Penggunaan beberapa jenis spesies oksigen beracun (radikal bebas) sangat efektif dalam melindungi tubuh terhadap infeksi organisme. Manfaat tersebut terjadi ketika radikal bebas di dalam tubuh kita terkontrol dengan tercukupinya kebutuhan antioksidan di dalam tubuh. Jika tidak, maka radikal bebas justru akan menciptakan reaksi berantai yang mengarah ke over-produksi radikal bebas. Reaksi-reaksi ini yang dapat merusak tubuh sehingga menyebabkan banyak penyakit berbahaya.
loading...